Instagram menginginkan lebih banyak iklan di Beranda dan Gulungan

Meta berencana menambah jumlah iklan di Instagram dengan mengumumkan kehadiran dua slot iklan barunya.

Ruang iklan baru ini sedang disiapkan oleh Meta untuk menayangkan iklan di beranda Jelajahi Instagram dan umpan profil Instagram.

Instagram menginginkan lebih banyak iklan di Beranda dan Gulungan

Instagram-menginginkan-lebih-banyak-iklan-di-Beranda-dan-Gulungan
Baca juga

Cara Download Foto Instagram ke Hp Android, Simak Trik Sederhananya Disini
Tutorial agar akun instagram kamu di tag biru, ini dia triknya
Mulai Heboh dengan TikTok dan Instagram, Google Perbaiki Mesin Pencari, Bagaimana?
3 cara menghapus riwayat pencarian Instagram, sederhana dan praktis

Dalam pengumuman tersebut, pengiklan kini dapat memanfaatkan dua slot baru layanan Instagram.

Tidak hanya akan ada lebih banyak iklan, Instagram juga menambahkan iklan ke layanan video pendek Reels.

Reels Instagram meluncurkan iklan 30 detik secara global tahun lalu, diikuti oleh Reels di Facebook pada awal 2022.

Format baru juga diuji kali ini, yang akan menyertakan iklan yang lebih pendek di Facebook Reels.

Ini disebut iklan “post-loop”, yaitu iklan yang berdurasi 4 hingga 10 detik dan dapat dilewati. Iklan video ini diputar setelah gulungan berakhir.
arrow_forward_iosBaca selengkapnya
Didukung oleh GliaStudio

Saat penayangan selesai, video gulungan baru dapat dilanjutkan dan diputar.

Ilustrasi gulungan Instagram. (Instagram)

Seperti TikTok, banyak Reel dirancang untuk dilihat lebih dari sekali, tetapi menyisipkan iklan di akhir dapat menyebabkan pengguna menggulir ke video baru alih-alih menonton video yang sama lagi.

Ini adalah langkah yang berisiko karena orang mungkin menganggapnya sebagai pengalaman pengguna yang buruk juga.

Meta juga mengatakan akan menguji iklan “gambar carousel” di Facebook Reels.

Ini adalah iklan yang dapat digulir secara horizontal yang dapat berisi dua hingga sepuluh iklan gambar dan muncul di bagian bawah konten Facebook Reels.

Selain itu, Meta meluncurkan penempatan iklan Instagram baru untuk meningkatkan real estat iklan saat ia berjuang untuk memonetisasi Reels pesaing TikTok-nya.

Ini dilakukan dengan menambahkan iklan ke beranda Jelajahi dan umpan profil.

Beranda Jelajahi mengacu pada halaman yang dikunjungi orang ketika mereka pertama kali mengetuk tab Jelajahi Instagram.

Di sini, pengguna dapat menelusuri halaman konten yang disarankan dan sedang tren, atau mengetuk tombol di bagian atas layar untuk mempelajari tren.

Secara historis, Instagram hanya menempatkan iklan di Jelajahi dalam umpan Jelajahi, yaitu ketika seseorang mengetuk dan menggulir sebuah pos.
Ilustrasi cerita Instagram. (pixabay)

Tapi sekarang diperluas ke beranda Jelajahi itu sendiri, dikabarkan menjadi tempat pengguna menghabiskan waktu yang berarti.

Seperti dilansir laman Techcrunch, Rabu (10/5/2022), pembaruan ini telah digulirkan secara global.

Dalam kemungkinan tambahan lain yang tidak diinginkan dari perspektif konsumen, Instagram mengatakan akan menguji penempatan iklan di umpan profil.

Ini adalah umpan yang ditampilkan saat pengguna mengunjungi profil orang lain di aplikasi, lalu mengetuk salah satu pos umpan mereka.

Biasanya, ini meluncurkan umpan yang dapat digulir secara vertikal tempat Anda dapat menelusuri foto dan video pengguna.

Sekarang, dalam pengujian global, pengalaman itu juga diselingi dengan unit iklan.

Menurut Instagram, pengujian ini akan memungkinkan pembuat konten memperoleh pendapatan tambahan dari iklan yang ditampilkan di feed profil mereka.

Tes dimulai dengan pembuat konten terpilih di AS.

Itu adalah perubahan yang menarik, karena Instagram sangat mendorong para pembuatnya untuk memfilmkan peran saingannya TikTok.

Unit iklan tambahan ini dirancang untuk meningkatkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan pendapatan ketika Meta melihat penurunan penjualan iklan.

Baru-baru ini, ini menyebabkan perusahaan melaporkan penurunan pertama pendapatan kuartalan di Q2, tak lama setelah penurunan pertama pengguna aktif harian.

Sementara pendapatan Q2 turun hanya 1%, dari $29,07 miliar pada Q2 2021 menjadi $28,82 miliar pada Q2 2022, Meta mengkhawatirkan investor dengan perkiraan Q3 yang mengkhawatirkan. Seperempat.

Perusahaan mengatakan melihat pendapatan kuartal ketiga turun 2 persen menjadi 11 persen tahun ke tahun dalam kisaran $26 miliar hingga $28,5 miliar.

Baca Juga :

https://dpmptsplamtim.id/