Pengertian Viskositas, Macam, Faktor, Konsep dan Satuan

Definisi viskositas

pengertian-viskositas

Viskositas ini adalah cara untuk menyatakan seberapa banyak aliran tertentu akan menahan cairan. Kebanyakan viskometer digunakan untuk mengukur kecepatan cairan yang mengalir melalui tabung kaca (gelas kapiler). Pengertian viskositas yang lain adalah ukuran ketebalan suatu zat cair atau fluida.

Viskositas ini merupakan salah satu sifat fluida yang berkaitan erat yaitu tahanan aliran. Viskositas zat cair tersebut kemudian menyebabkan gesekan antar bagian atau lapisan zat cair yang bergerak dengan benda lain. Hambatan atau gesekan yang terjadi merupakan akibat dari gaya kohesif pada zat cair (Yazid, 2005).

Viskositas juga dapat diukur atau dapat diukur dengan mengukur kecepatan zat cair melalui tabung silinder. Nilai viskositas dapat atau dapat menentukan kecepatan aliran cairan.

Dalam cairan, viskositas ini dapat atau dapat dibuat oleh gaya kohesif antara molekul cairan. Sedangkan dalam gas, viskositas ini disebabkan oleh tumbukan antar molekul gas. Viskositas zat cair kemudian dapat diukur dengan suatu jumlah yang dikenal sebagai koefisien viskositas.

Koefisien viskositas

Satuan SI dari koefisien viskositas adalah (Ns / m2 / Pascal sekon (Pa s). Untuk satuan cgs (sentimeter gram sekon) dan juga untuk satuan SI, koefisien viskositasnya adalah dyn.s / cm2 = Poise (p) Viskositas dapat atau dapat dinyatakan dalam centipoise (cP). 1 cP = 1/1000 P.

Sifat fluida

Sifat-sifat zat cair adalah sebagai berikut (Wylie, 1992):

Jika ruang lebih besar dari volume cairan, permukaan bebas horizontal terbentuk dalam hubungannya dengan atmosfer.

  • Cairan ini memiliki massa jenis dan massa jenis.
  • Cairan ini dapat dianggap tidak dapat dimampatkan.
  • Cairan ini memiliki kekentalan (ketebalan).
  • Cairan ini memiliki kohesi, adhesi, dan tegangan permukaan.

Pengukuran viskositas

Viskositas zat cair tentunya dapat diukur dengan beberapa cara dengan alat yang dikenal sebagai viskometer atau viskometer. dapat mengukur waktu yang dibutuhkan zat cair untuk bergerak, jarak tertentu melalui pipa, atau waktu yang dibutuhkan untuk benda berukuran tertentu, dan juga massa jenis yang jatuh melalui zat tersebut. Satuan SI untuk pengukuran ini adalah pascal sekon, pascal ini sebagai satuan tekanan.

Jenis viskometer

Cara menentukan viskositas suatu zat menggunakan alat yang disebut viskometer. Ada beberapa jenis viskometer yang umum digunakan, diantaranya sebagai berikut:

  • Viskometer kapiler / Ostwald
  • Viskometer hoppler
  • Viscometer Cup dan Bob
  • Viskometer kerucut dan pelat

Viskositas dinamis (mutlak / mutlak)

Viskositas absolut ini (koefisien viskositas absolut) adalah ukuran hambatan internal. Viskositas dinamis ini adalah gaya tangensial per satuan luas yang diperlukan untuk memindahkan satu bidang horizontal dalam satuan kecepatan (kecepatan) ke bidang lain dengan tetap menjaga jarak dalam zat cair.

Hukum Newton menyatakan bahwa karena tegangan geser dalam zat cair sebanding dengan laju perubahan kecepatan aliran normal, maka kecepatan tersebut disebut gradien kecepatan.
Rumus viskositas dinamis:

  • T = u (dc / dy)

Informasi:

  • T = tegangan geser (N / m2)
  • µ = viskositas dinamis (Ns / m2)
  • Arus searah = satuan kecepatan (m / s)
  • dy = satuan jarak antar (m).

Rumus ini juga sering disebut dengan hukum Newton.

Dalam sistem SI, satuan viskositas dinamis (Ns / m2, Pa s atau kg / (ms)) adalah:

1Pa s = 1Ns / m2 = 1 kg / (ms)

Jika dinyatakan dalam satuan metrik sistem CGS (sentimeter, gram, sekon / sekon), yaitu: g / (cm s), Dyne s / cm², atau centipoise (cP), maka:

  • 1 sentipoise = 1 dyne s / cm² = 1 g / (cm s) = 1/10 Pa s = 1/10 Ns / m²

Untuk menggunakan postur dalam bentuk viskostatik, maka dihasilkan angka yang terlalu besar untuk sering dibagi dengan angka 100, yang dinyatakan dalam centipoise (cP). Ini akan:

  • 1P = 100 cP
  • 1 cP = 0.01 poise = 0.01 g / (cm s) = 0.001 pascal = 1 ml pascal = 0.001 Ns / m 2

Air pada suhu 20,2 ° C memiliki viskositas absolut 1 sentipoise.

Zat lain tersebut dapat atau dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Rumus viskositas dan cairan viskositas fisik

Sebuah. Rumus viskositas fisik

Koefisien viskositas dilambangkan dengan η. Viskositas merupakan fungsi turunan dari percepatan (V) dan tekanan (P) serta panjang diameter (D). Dengan demikian, harus ada konstanta (k) agar hubungan antara fungsi dan variabelnya jelas. Jadi rumus viskositasnya mengandung:

η = k x p x D / V.

Informasi:

η: koefisien viskositas
k: konstanta
P: tekanan
D: diameter
V: kecepatan

b. Rumus cairan viskositas

F = η A x v / L.

Informasi:

F: gaya (N)
A: Luas bagian yang kontak dengan cairan (m²)
v: kecepatan fluida
L: Jarak antar chip
η: koefisien viskositas (kg)

Besarnya gaya (F) yang dibutuhkan untuk dapat atau mampu menggerakkan suatu lapisan fluida ditentukan oleh kecepatan konstan (v) untuk luas chip yang bersentuhan dengan fluida (A) dan jarak (L) dari disk saat istirahat. Selain itu, nilai koefisien viskositas dapat berubah atau dapat berubah sesuai dengan perubahan suhu, dan bahkan jika suhu atau suhu meningkat, viskositas dalam cairan menurun dan gas meningkat dan sebaliknya.

Viskositas atau viskositas suatu zat cair

Viskositas cairan dapat atau dapat diukur dengan suatu jumlah yang dikenal sebagai koefisien viskositas (η). Satuan SI untuk koefisien viskositas adalah Ns / m2 atau Pascal sekon (Pa s). Ketika kita berbicara tentang viskositas, itu berarti itu adalah cairan nyata. Cairan ideal tidak memiliki koefisien viskositas.

Jika benda bergerak dalam fluida kental dengan kecepatan v, maka koefisien viskositasnya adalah η, maka benda mengalami gaya gesek fluida yang sama dengan Fs = k η v, di mana k adalah konstanta yang bergantung pada bentuk geometrisnya. objeknya.

Berdasarkan perhitungan laboratorium oleh Sir George Stokes dari tahun 1845, ia kemudian menunjukkan bahwa benda yang berbentuk geometris tersebut adalah sebuah bola dengan nilai k = 6 π r. Ketika nilai k dimasukkan ke dalam persamaan tersebut, diperoleh rumus yang dikenal dengan rumus viskositas Hukum Stokes, sebagai berikut:

Fs = 6 π η rv

Informasi:

Fs: bahan bakar gaya gesekan (N)
η-: koefisien viskositas fluida (Pa s)
r: radius bola (m)
v: kecepatan bola (m / s)

Gaya-gaya yang bekerja pada bola adalah gaya gravitasi (w), gaya apung (Fa) dan gaya lambat akibat viskositas atau gaya tumbukan (Fs). Saat dijatuhkan, bola berakselerasi. Namun, semakin tinggi kecepatannya, semakin besar dampaknya. Kemudian, saat bola dalam keadaan seimbang, ia bergerak dengan kecepatan konstan yang disebut kecepatan terminal.

Keuntungan viskositas dalam kehidupan sehari-hari

Oli pelumas mesin

Viskositas air, yang membantu air, kemudian diserap oleh akar tanaman untuk sampai ke batang tanaman.

Faktor viskositas

Faktor-faktor yang mempengaruhi viskositas meliputi:

suhu

Viskositas berbanding terbalik dengan suhu. Saat suhu meningkat, viskositas menurun dan sebaliknya. Hal ini disebabkan pergerakan partikel cair yang semakin cepat seiring dengan kenaikan suhu dan penurunan ketebalan.

Konsentrasi solusinya

Viskositas berbanding lurus dengan konsentrasi larutan. Larutan dengan konsentrasi yang tinggi tentunya juga mempunyai viskositas yang tinggi, karena konsentrasi larutan menunjukkan banyaknya partikel zat terlarut pada setiap satuan volume. Semakin banyak partikel larut, semakin tinggi gesekan antar partikel dan semakin tinggi viskositasnya.

Berat molekul zat terlarut

Viskositas berbanding lurus dengan berat molekul zat terlarut. disebabkan karena adanya zat terlarut yang berat kemudian menghambat atau bahkan menekan cairan tersebut sehingga meningkatkan viskositasnya.

mencetak

Semakin tinggi tekanannya, semakin tinggi viskositas suatu zat cair.

Demikian penjelasan tentang pengertian viskositas, jenis, rumus, faktor, sifat dan ukuran, semoga yang diuraikan dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :